| Irma | Dapur


Sunday, August 27, 2006

Naik Taksi di Kuala Lumpur

BismillaaHirrohmaanirrohiim

Agak berbeda dari taksi di Singapore. Secara pribadi, saya merasa lebih nyaman dan lebih aman ketika naik taksi di pulau mungil itu.

Begitu buka pintu taksi dan menyebutkan tempat tujuan, biasanya pak supir langsung nyebut tarifnya, tarif sistem nembak. Argometer baru berfungsi kalau kita naik taksi dengan pesan lebih dulu melalui telepon. Atau kalau yang naiknya adalah orang-orang lokal alias orang Malaysia nya. Atau anda sedang beruntung saat itu.

Kalau tujuan nya jauh biasanya saya pesen dulu lewat telpon, tapi kalau yang deket-deket, coba menyamar jadi orang Malay heheheh… cakap melayu lah :p kalau dari penampilan udah mendukung khan? ^_^

Nah, tarif sistem nembak gini, ada plus minusnya juga. Plusnya, kalau ternyata dijalan macet (karena sesuatu yang tidak terduga), kita ga perlu resah dan gelisah bolak-balik ngelihat argo karena tarifnya udah ketahuan diawal. Minusnya, Kalau kita ga tau tempat tujuan. Bisa jadi tarif hasil nembak tadi sangat sangat mahal dibanding tarif argo.

Ceritanya dari Lorong Ceylon mau makan malam seafood di Kampung Baru. Sekitar jam 8 malam.
Kata pak supir: “Dah tau tempat nye ke?”
Teman: “Belum tau.’
Pak supir: “ok, RM 20, jam lah…”
Teman: “Ok lah.”

Oalaaaaa ternyata tempatnya deket. Pulangnya kita naik taksi ber-argo, ongkosnya tak lebih RM 5 saje! Haiyooo, yang bener dong pak cik, masa’ nembaknya sampe 4x lipat. Mungkin sebelum pergi, bisa tanya dulu ke satpam atau recepcionist atau siapa aja lah yang kita kenal, kira-kira tempat yang kita tuju itu jauh/deket, kira-kira berapa ongkosnya. Jadi kena tembaknya ga terlalu parah.

Ada lagi, pernah ga kita pengen nya pergi ke tempat A tapi pak supir (sepertinya) maksa kita pergi ke tempat B? Yang kaya’ gini cuman saya alami waktu di KL. Ceritanya siang-siang, mau ke Kinokuniya di KLCC.

Pak supir: “Nak shopping ke.”
Saya: “Tak lah. Cari buku.”
Bla bla bla…. Sebenernya saya kurang suka ditanya-tanya atau ngobrol waktu di taksi saat sedang sendirian. Kecuali kalau di nanya mau ke mana atau lewat mana.

Pak supir: “Elok lagi kalau awak pegi ke Chaw kit lah. Di sane ade kedai buku, murah lagi dibanding KLCC.”

Mengingat cerita seorang teman yang kehilangan Nokia communicator plus RM 1000 saat sedang di Chaw Kit, tanpa perlu pikir panjang,

Saya: “Tak payah lah, kita ke KLCC saje.”

Rupanya pak supir ini belum putus semangat, tetep aja dia ngomong ngalor ngidul, yang intinya menyarankan (lebih tepatnya, memaksa) saya untuk pergi ke Chaw Kit. Sampai saya sempet curiga juga, kenapa sih nih orang maksa banget nyuruh saya ke Chaw Kit. Lagian kalau saya ke KLCC apa ruginya dia.

Malah dia sempet bilang,
Pak supir: “Nanti saye antar awak ke kedai buku tu. Lepas tu awak boleh cari buku yang awak mau, banyak pilihan lagi. Saye boleh tunggu dekat situ. Nanti saye antar balik awak.
Saya: “Lha kok enak e dewe! Masa’ saya mau jalan-jalan harus tergantung ama dia.”, tapi ini cuman dalam hati aja.

Dan tanggapan saya masih tetap sama,
Saya: “Tak payak lah, ke KLCC saje.”

Hmmm… Klo ada dalam situasi ini, seharusnya saya bisa lebih tegas.
“Antar saya ke KLCC atau saya turun disini!” (tapi turunnya di tempat keramaian yah).
Selesai.

Masih ada lagi yang lebih aneh. Tolak dengan tegas kalau pak supir mau membawa penumpang lain ditengah perjalanan! Kan kita sudah menyewa taksi itu sampai ke tempat tujuan. Yang lebih penting lagi, kita ga tau orang yang akan naik nanti (dan akan sama-sama dengan kita berada didalam taksi) punya niat dan kelakuan jahat atau tidak. Bukan nya suudzon tapi waspada.

Oiya, di kuala Lumpur (saya kurang tau ini berlaku diseluruh Malaysia atau ngga), ada peraturan (biasanya tertulis di stiker kaca samping), saya tidak hapal redaksinya, tapi intinya, klo dua orang atau lebih naik dalam satu taksi harus turun pada satu tempat yang sama. Kalau tidak? Setiap orang dikenakan biaya perjalanannya masing-masing.

Misalnya begini. Saya, mbak Elda plus Nisi naik taksi bareng-bareng dari Bedok (pinjem nama nya yah kawan-kawan). Mbak Elda turun di Holland, Nisi turun di Clementi dan saya turun di Jurong West (searah jalur MRT hehehe).

Kalau situasi seperti ini, dengan setting Malaysia dan dengan peraturan diatas. Mbak Elda harus bayar ongkos Bedok-Holland. Nisi mbayar ongkos Bedok-Clementi. Saya mbayar ongkos Bedok-Jurong West. Walaupun kita naik taksi yang sama dalam waktu bersamaan. Wuihhh…. Untung banyak yak pak supir nya!

Tapiiii pasti ada juga kok supir taksi yang baik-baik. Pengalaman diatas cuma buat jaga-jaga aja, kalau ada yang mengalami situasi serupa. Semoga bermanfaat…

3 Comments:

Post a Comment

<< Home